Kerja yang Baik Terbangun dari Suasana Kerja yang Baik Pula

Suasana kerja adalah salah satu aspek yang perlu diperhatikan agar kinerja semakin baik. Berkenaan dengan itu, perusahaan biasanya mengkombinasikan warna-warna cerah, mendesain tempat kerja dengan tema-tema tertentu, memanjakan karyawan dengan berbagai fasilitas pendukung dan hiburan. Pemberian berbagai furniture atau desain-desain property yang unik didalam kantor diharapkan dapat membangun kesan yang diinginkan, baik itu santai atau informal. Semua itu dimaksudkan untuk menimbulkan kenyamanan dan mencegah stress dalam bekerja. Suasana nyaman juga dapat meningkatkan kreatifitas sehingga produktivitas karyawan pun dapat meningkat.

Mom dapat menerapkan hal ini ketika mendesain tata ruang belajar dan bermain anak di rumah agar lebih santai namun tetap memperhatikan produktivitas belajar si Kecil. Ruangan yang bersih dan sirkulasi udara yang baik merupakan salah satu syarat kenyamanan sebuah ruang belajar. Jangan lupa perhatikan juga penerangannya. Terlalu gelap akan membuat cepat mengantuk dan kurang baik untuk kesehtan mata. Sebaliknya, terlalu terang akan membuat si Kecil gerah dan tidak santai. Ternyata menciptakan lingkungan dan suasana kerja nyaman tidak mudah ya, Mom! Suasana kerja yang sempurna memang memang membutuhkan proses dan pemeliharaan terus menerus, terlebih kebutuhan si Kecil akan selalu berubah seiring dengan bertambahnya usia. Mom bisa mempertimbangkan beberapa tips dari design kamar bermain anak dari Imania Design. Perhatikan juga masukan dari si Kecil, ya Mom! Karena justru merekalah yang paling mengerti apa yang mereka butuhkan.

Nah, bicara tentang suasana kerja, agar lebih melekat di otak anak, yuk kenalkan suasana kerja beberapa profesi kepada si kecil melalui permainan berikut ini! Ceritakan pula tugas dari masing-masing profesi berikut dan sampaikan bahwa suasana kerja yang dibangun seperti gedung dan fasilitas lainnya dapat mendukung seseorang bekerja lebih baik. Yuk, kita mulai Mom!

1. Unduh dan mencetak lembar aktivitas yang tersedia.

Mom bisa mengunduh lembar aktivitas dalam versi resolusi tinggi di sini. Cetak pada kerta ukuran A4. Gunakanlah kertas yang agak tebal (minimal kertas gambar/Manila 150gr) untuk mendapatkan hasil yang lebih maksimal pada saat bermain dan lebih tahan lama. Tips lainnya, Mom bisa menempelkan lembar aktivitas ke atas karton bekas kotak susu atau sereal sebelum mengguntingnya.

Polisi dapat bekerja dengan baik dengan suasana kerja yang mendukung.
Seorang petani bekerja di suasana kerja yang menyenangkan.
Lembar aktivitas suasana kerja seorang pemadam kebakaran.

2. Gunting tiap bagian.

Guntinglah setiap bagian sesuai dengan profesinya! Guntinglah menurut petunjuk yaitu garis titik-titik yang mengelilingi bagian-bagian tersebut.

Continue reading “Kerja yang Baik Terbangun dari Suasana Kerja yang Baik Pula”

Kebakaran! Inilah yang Harus si Kecil Tahu

“Kebakaran!”

“Kebakaran!”

Teriakan ini seringkali kita dengar sebagai peringatan untuk menyelamatkan diri saat terjadi kebakaran. Kebakaran merupakan bencana yang bisa saja terjadi secara tiba-tiba dan tak terpikirkan oleh manusia karena itu perlu sikap siap siaga untuk menghadapinya. Meskipun ada pemadam kebakaran yang siap dihubungi dua puluh empat (24) jam, tetap saja kita harus selalu berhati-hati agar kebakaran tidak terjadi di rumah maupun lingkungan sekitar karena si jago merah bisa membahayakan jiwa.

Kasus kebakaran terus meningkat dari tahun ke tahun terutama di ibukota Jakarta. Seperti di lansir CNN Indonesiaperistiwa kebakaran di Jakarta tergolong paling tinggi bila dibandingkan dengan provinsi lainnya di Indonesia. Tercatat, kasus kebakaran di Ibukota dari Januari hingga Agustus 2017 mencapai 496 kali dengan korban jiwa 33 orang meninggal dunia, 66 orang luka, dan 1.017 kepala keluarga kehilangan tempat tinggal.

Faktor penyebab kebakaran bisa beragam seperti human eror, seperti lalai meninggalkan kompor dalam keadaan menyala, membuan puntung rokok yang masi berasap, pembakaran sampah yang tidak memperhatikan keamanan lingkungan sekitar, atau terjadi korsleting listrik. Tidak tertutup kemungkinan jika kebakaran bisa saja diakibatkan oleh ulah si kecil yang sedang bermain api. Oleh karena itu, Mom sebagai orang tua sebaiknya memberikan pengertian dini tentang bahaya bermain api terlebih tanpa pengawasan orang tua walaupun tentu saja tidak meninggalkan manfaatnya. Tegaskan bahwa penggunaan api secara tepat akan bermanfaat, demikian juga sebaliknya, bermain api dapat berakibat fatal terhadap keselamatan nyawa si kecil dan orang lain. Perhatikan si kecil saat secara sengaja atau tidak sengaja melakukan kontak langsung dengan api!

Mom juga dapat menceritakan kepada si kecil tentang profesi pemadam kebakaran yang siap siaga memberikan pertolongan ketika terjadi kebakaran. Pemadam kebakaran dengan sigap akan memadamkan api dan mengevakuasi para korban yang terperangkap api dalam gedung yang sedang dilalap oleh si jago merah. Beri tahulah si kecil jika terjadi kebakaran dan sedang tidak bersama dengan Mom, agar selalu tetap waspada dan menghubungi nomor telepon darurat 113 untuk memanggil sang pemadam kebakaran, seperti yang pernah SahabatCeri bagikan di blog berjudul “Nomor Penting untuk Si Kecil Part 1 – Menghubungi Nomor Telepon”.

113 adalah nomor telepon darurat untuk memanggil pemadam kebakaran.

Nah, supaya si Kecil mudah memahami dan mengingat informasi di atas, yuk, lakukan aktivitas permainan pemadam kebakaran bersama si kecil berikut ini! Bermain sambil bercerita pasti seru kan, Mom! Mari mulai menyiapkan beberapa peralatan di bawah ini:

  • Gelas plastik
  • Cat/spidol warna merah dan kuning
  • Bola
Siapkan alat dan bahan seperti pada gambar di atas.

Setelah semua peralatan lengkap, ikuti tata cara dan urutan bermain pemadam kebakaran berikut ini:

1. Warnai gelas plastik dengan spidol warna merah dan kuning supaya menyerupai bara api!
Awali dengan mewarnai gelas menyerupai api

Continue reading “Kebakaran! Inilah yang Harus si Kecil Tahu”

Bahasa Asing untuk Balita? Kenapa Tidak?

Komunikasi adalah salah satu kunci kesuksesan seseorang dalam kehidupannya. Berkomunikasi membutuhkan kemampuan berbahasa yang baik sehingga tidak menimbulkan suasana canggung atau kesalahpahaman bahkan tidak memahami isi pembicaraan dengan orang lain. Bahasa juga merupakan sarana penting untuk berkomunikasi dengan orang-orang di berbagai belahan dunia. Kemampuan berbahasa juga memberikan kesempatan untuk berempati satu sama lain sehingga sangat baik bagi setiap pribadi untuk mempelajari beberapa bahasa.

Dalam buku The Bilingual Advantage karangan Ellen Bialystok, dituliskan bahwa belajar banyak bahasa dapat meningkatkan fungsi otak yang dapat membantu otak dalam memecahkan masalah dan melakukan beberapa tugas bersamaan. Belajar bahasa asing juga bisa mengajarkan toleransi serta membuat seseorang memahami perbedaan budaya dan sudut pandang orang lain. Sebuah studi yang dilakukan oleh dua psikolog, yakni Paula Rubio-Fernandez dan Sam Glucksber di Princeton University, mengungkapkan bahwa seseorang yang bisa berbahasa asing pada umumnya memiliki ego yang lebih rendah dan toleransi yang lebih tinggi daripada yang tidak bisa.

Oleh karena berbagai hal postif di atas, Mom rasanya cukup perlu untuk mengajarkan bahasa asing sejak dini kepada anak. Hal ini sejalan lurus dengan pernyataan Dr. Yvonne Freeman, seorang profesor Bilingual Education dari Amerika. Beliau  menyatakan bahwa mengajarkan bahasa asing sejak dini kepada anak adalah hal yang penting.  Mengingat usia anak merupakan periode emas otak, dimana anak bisa menyerap dan mengingat banyak hal dan kemampuan termasuk kemampuan berbahasa, si Kecil lebih mudah mempelajari bahasa asing daripada kita orang dewasa. 

Mendengarkan radio atau televisi dapat menjadi metode yang efektif untuk memperkenalkan bahasa asing.

Di samping itu, mempelajari bahasa asing terbukti menjadi kegiatan yang sangat bermanfaat bagi anak yaitu dapat merangsang kreativitas si kecil , bahkan bisa meningkatkan aktivitas neuron di otaknya sehingga ia lebih mampu berkonsentrasi ketimbang mereka yang hanya mampu berkomunikasi melalui satu bahasa. Nah, bagaimanan caranya ya, yang paling efektif dan mudah bagi si kecil supaya ia dapat mempelajari bahasa asing? Berikut beberapa cara yang bisa Mom coba:

1. Berikan input audio yang memadai pada usia emas si kecil.

Saat si kecil berusia 2-6tahun, mereka bisa mempelajari sekitar 10 kata baru tiap harinya. Mom bisa ajak si kecil bernyanyi atau membaca. Anak-anak, khususnya di usia 2-3 tahun, tidak hanya mampu menangkap pola kalimat yang pernah didengarnya sejak lahir, namun ia juga sedang merekam dan menyimpan untuk meningkatkan jumlah kosa-katanya.

Continue reading “Bahasa Asing untuk Balita? Kenapa Tidak?”

Kaos Kaki Rapi Awali Hari Si Kecil

Benda kecil yang biasa dikenakan di telapak kaki ini mudah sekali tercecer, apalagi kalau mencucinya tidak bersamaan. Ya, kaos kaki meskipun terlihat kecil tapi sangat berguna sebagai pelindung kaki dari lecet, menghindari bau kaki saat kita menggunakan sepatu tertutup dan mengurangi bau tidak sedap akibat pemakaian sepatu yang lembab dalam jangka waktu lama, bahkan saat ini kaos kaki menjadi gaya berpakaian. Saat musim hujan atau musim dingin, kaos kaki juga sangat berguna untuk menghangatkan kaki yang sangat mudah kedinginan. Karena kegunaan-kegunaaan tersebut, penutup kaki ini menjadi salah satu busana yang selalu dibutuhkan hingga sekarang. Tak heran jika benda ini banyak dijual dan tak jarang mengikuti perkembangan fashion yang ada.

Berkenaaan dengan hal di atas, Mom perlu menjelaskan pada si kecil bahwa pemakaian kaos kai harus tepat dan sesuai dengan gaya berpakaian serta aktivitas yang hendak dilakukan agar menambah nilai plus atas penampilanya secara keseluruhan. Perlu ada kesesuaian antara jenis kaos kaki dengan pakaian maupun sepatu yang dikenakan agar nampak indah dan nyaman dipakai.

Untuk menjaga keutuhan penutup kaki ini dan supaya bisa bertahan lama perlu cara untuk mengorganisirnya supaya tidak mudah tercecer atau terpisah dari pasangannya. Nah bagaimana caranya supaya kaos kaki tidak tercecer? Pasti Mom tidak ingin si kecil menggunakannya berbeda warna dan ukuran antara kaki yang kiri dan kanan? Ya, bukan? Yuk, kita ikuti tips berikut:

1. Ajari si kecil untuk mencari pasangan kaos kaki (samakan warna, ukuran dan panjangnya)
Tips merapikan langkah pertama: pairing atau memasangkan

Continue reading “Kaos Kaki Rapi Awali Hari Si Kecil”

Tips Mudah Merebus Telur yang Mulus

Salah satu bahan makanan yang mudah didapatkan, mudah diolah dan sekaligus kayaprotein yang dibutuhkan tubuh adalah telur. Selain menjadi bahan masakan, telur juga dapat dikonsumsi langsung dengan cara menggoreng atau merebus. Di antara telur goreng dan telur rebus, ternyata telur rebus lebih memiliki beberapa kebaikan bagi si kecil, diantaranya antioksidan untuk kesehatan mata dan vitamin D yang bagus untuk pertumbuhan tulang dan gigi.

Mengetahui fungsi telur rebus yang baik untuk si kecil, Mom dapat melakukan aktivitas seru merebus telur bersamanya. Meski merebus telur adalah aktivitas sederhana yang mungkin Mom sudah ketahui caranya namun belum tentu bagi si kecil. Yuk Mom, ajarkan si kecil cara merebus dan mengupas telur dengan mudahsupaya tampilan telur rebusnya cantik.

Langkah-langkah merebus dan mengupas telur dengan mudah.
1. Panaskan air lalu berikan 1 sendok teh cuka (1 sendok teh cuka untuk 4 gelas air).

Sambil menunggu air panas, Mom dapat memberitahukan kepada si kecil bahwa air cuka berpengaruh terhadap kelunakan serta keringanan kulit telur ayam. Semakin banyak air cuka yang diberikan pada kulit telur, maka kulit telur tersebut akan cepat mengapung dan lunak. Jika demikian maka sudah terjadi keseimbangan pH yang akan memudahkan Mom dan si kecil untuk mengupas kulit telur. Hal ini juga dibenarkan oleh Rissa “MasterChef”, yang menyatakan bahwa cuka memiliki kadar asam yang berfungsi melepaskan bagian kulit telur sehingga tidak menempel dengan putih telur. Jika Mom tidak memiliki cuka dapat diganti dengan garam yang memiliki fungsi serupa dengan cuka.

Continue reading “Tips Mudah Merebus Telur yang Mulus”

Berburu Harta Karun di Pasar

Belanja atau shopping adalah aktivitas yang disukai oleh kebanyakan orang. Mungkin Mom juga gemar berbelanja untuk membeli barang-barang kebutuhan. Datang ke berbagai toko dan memilah serta memilih barang terbaik adalah bagian dari aktivitas belanja. Meski sekarang belanja tak melulu harus pergi ke toko. Saat ini telah berkembang online shopping sebagai alternatif cara belanja bagi kita.

Treasure Hunt adalah atau berburu harta karun merupakan salah satu model pembelajaran untuk si Kecil yang menarik di samping efektif melatih ketelitian dan ketangkasan anak. Pelaksanaan metode ini memungkinkan Mom mengkolaborasikan belanja dengan permainan edukatif yang menyenangkan. Si kecil dapat belajar melalui aktivitas permainan shopping treasure hunt yang dilakukan oleh Mom bersama si kecil di tempat perbelanjaan. Selain bermanfaat bagi sikecil, kegiatan ini juga dapat membantu Mom untuk mengawasi si kecil. Permainannya mudah sekali Mom, sebelum memulainya ada baiknya Mom perhatikan beberapa aturan sederhana ini:

Treasure hunt menjadi kegiatan menarik untuk anak.

Continue reading “Berburu Harta Karun di Pasar”

Panduan Anak Hidup di Dunia Digital – Bagian 3

Berdasarkan riset yang dilakukan Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII) bersama Pusat Kajian Komunikasi (Puskakom) Universitas Indonesia, 80 persen dari 88,1 juta orang pengguna internet di Indonesia pada 2015 merupakan generasi digital. Berkenaan degan hal itu, setelah membahas Panduan Dunia Digital Untuk Si Kecil Part 1 & 2 (link), SahabatCeri akan membahas panduan digital untuk si kecil yang berusia 8-12 tahun.

Si kecil yang hidup di dunia digital memiliki ciri-ciri seperti senang membuat identitas diri di media sosial facebook, twitter, path, instagram, youtube, dan lain-lain. Selain itu generasi ini juga tidak menutup privasi, lebih terbuka, cenderung suka blak-blakan, berpikir lebih agresif, terkenal dengan kebebasan berekspresi yang tidak suka di atur atau di kekang serta memiliki kemampuan belajar yang jauh lebih cepat dari generasi sebelumnya karena segala informasi ada di ujung jari mereka.

Siapkah Anda melepas si Kecil mengakses dunia tanpa batas?

Anak-anak Mom yang sudah memasuki usia 8-12 tahun termasuk bagian dari generasi digital ini, membuat Mom harus memberikan panduan agar anak-anak tidak salah jalan. Mereka butuh penanganan yang berbeda saat mereka berinteraksi dengan media digital. Berikut adalah panduannya Mom:

Continue reading “Panduan Anak Hidup di Dunia Digital – Bagian 3”

Cara Mudah Mengupas Bawang Putih

Bawang putih merupakan satu diantara banyak bumbu dapur nusantara yang paling sering digunakan. Aromanya yang kuat dan khas mampu memberikan kelezatan di setiap masakan. Penggunaan umbi berwarna putih ini bisa dengan cara menghaluskan, mencincang, memipihkan (geprek) atau membiarkannya utuh di dalam masakan. Bawang putih yang telah dicincang atau dihaluskan biasanya ditumis dengan menggunakan minyak panas hingga tercium aroma yang sedap. Selain menambah sedap pada masakan, bawang putih memiliki banyak manfaat untuk kesehatan.

Riset membuktikan bawang putih mampu menurunkan risiko kanker, menurunkan kadar kolesterol, mencegah tekanan darah tinggi dan mengendalikan hipertensi, mencegah penyakit jantung, mengatasi rambut rontok, menjaga kesehatan otak, meredakan infeksi, radang dan pilek. Bahkan bawang putih dapat mengurangi risiko komplikasi kehamilan pre eklampsia (meningkatkan tekanan darah kandungan protein dalam urine) dan membantu menaikkan berat badan bayi seperti yang dilansir Fakta Herbal.

Sebagai informasi untuk Mom, ada beberapa ciri khusus bawang putih yang baik yaitu berwarna putih bersih, tidak ada bercak kehitaman tanda jamur, dan apabila ditekan umbi masih terasa keras. Selain itu, bawang putih yang baik diselimuti oleh lapisan kulit luar yang tipis dan berlapis-lapis. Mom dapat menyimpan bawang putih pada suhu di atas 18oC, tempat yang hangat dan kering untuk mencegahnya berkecambah.

Bawang putih yang memiliki nama latin Allium Sativum L memiliki kulit yang perlu dikupas sebelum pengolahannya. Mengupas bawang putih mungkin sudah sering Mom lakukan. Ada berbagai cara mudah mengupas bawang putih yang dapat Mom seperti mengupasnya dengan tangan, pisau atau alat silinder pengupas kulit bawang putih. Semua bisa dijadikan pilihan mengupas bawang putih tanpa terkecuali. Namun bila Mom melakukannya bersama si kecil, Mom perlu mempertimbangkan cara mengupasnya. Mengupas bawang putih dengan si kecil perlu berhati-hati. Berikut ada dua cara yang paling mudah dan aman supaya si kecil bisa membantu Mom mengupas bawang putih di dapur:

Continue reading “Cara Mudah Mengupas Bawang Putih”

Mengolah Kulit Bawang Putih

Setelah melakukan cara mudah mengupas bawang putih.

Banyak kulit bawang putih yang berserakan?

Yuk, kumpulkan dan manfaatkan!

Tahukah Mom, kulit bawang putih ternyata memiliki enzim yang dikenal sebagai “Quercetin” yang membantu dalam memerangi sel kanker. Lemak tak jenuh tunggal pada kulit bawang putih pun membantu menurunkan kadar kolesterol dalam darah. Berdasarkan penelitian University of Maryland Medical Center, kandungan sulfur dan DGL yang ditemukan pada kulit bawang putih berfungsi melindungi dan menyembuhkan lapisan perut dari asam lambung.

Kulit bawang putih memilliki manfaat tersembunyi yang selama ini jarang diketahui oleh masyarakat. Kulitnya yang berwarna putih dapat dimanfaatkan untuk kecantikan kulit, sebagai obat jerawat, membersihkan komedo, menyemarkan bekas luka, melancarkan peredaran darah, meredakan nyeri dan menyembuhkan luka, mengatasi masalah penyakit kulit, mengontrol berat badan, mengatasi keracunan dan sariawan. Masakan telur asin atau yang biasa disebut telur pindang pun memanfaatkan kulit bawang putih untuk proses pengawetannya. Bahkan kulit bawang putih dapat dimanfaatkan untuk bahan seni. Lapisan kulit bawang ini dapat digunakan untuk menyusun lukisan mosaik dengan gambar atau pola tertentu. Bisa juga dijadikan sebagai bahan membuat bunga hias yang berpotensi untuk menjadi peluang bisnis Mom di rumah.

Banyak kan Mom manfaatnya! Sebagai referensi, Mom dapat mengolah kulit bawang putih untuk beberapa kegunaan sebagai berikut: Continue reading “Mengolah Kulit Bawang Putih”